Milisi Houthi di Yaman Bebaskan Kru Kapal Rwabee Asal Indonesia

Awak kapal Indonesia Surya Hidayat Pratama telah dibebaskan oleh milisi Houthi di Yaman setelah ditahan oleh kelompok itu 111 hari.

JAKARTA ✪ Milisi Houthi di Yaman, Minggu (24/4) akhirnya membebaskan awak kapal Rwabee asal Indonesia, Surya Hidayat Pratama. Kelompok bersenjata itu menawan kapal Rwabee dan sebelas awaknya sejak 2 Januari lalu setelah ditangkap di perairan Hudaidah, Yaman. Surya Hidayat Pratama merupakan chief officer (mualim) yang bekerja di kapal Rwabee yang berbendera Persatuan Emirat Arab (PEA).

Direktur Perlindungan Warga Negara Indonesia dan Badan Hukum Indonesia Kementerian Luar Negeri Judha Nugraha kepada VOA, Senin (25/4) menjelaskan sejak mendengar kabar penahanan tersebut, Kementerian Luar Negeri bersama Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di Ibu Kota Muskat, KBRI di Ibu Kota Abu Dhabi dan KBRI di Ibu Kota Riyadh berkoordinasi dan berkomunikasi dengan beragam pihak untuk membebaskan Surya.

“Alhamdulillah berhasil. Kemudian SHP kemarin diterbangkan dari Sanaa menuju ke Muskat melalui fasilitasi yang disediakan oleh pemerintah Oman. Jadi ada bantuan juga yang diberikan oleh pemerintah Oman dalam hal ini,” kata Judha.

Judha menambahkan Houthi juga membebaskan sepuluh awak kapal Rwabee lainnya yakni tujuh warga India serta masing-masing satu dari Filipina, Myanmar, dan Ethiopia. Dia menegaskan tidak ada permintaan uang tebusan oleh Houthi sebagai syarat pembebasan sebab yang disasar adalah kapalnya bukan awaknya.

Menurut Judha, KBRI Abu Dhabi juga telah mengontak perusahaan pemilik kapal Rwabee. Pemerintah Indonesia juga berkomunikasi dengan negara asal awak kapal Rwabee lainnya.

Setibanya di Jakarta, lanjut Judha, malam ini Surya langsung melanjutkan penerbangan ke kampung halamannya Makassar, Sulawesi Selatan.

Pemerintah Indonesia, kata Judha, menyampaikan apresiasi kepada pemerintah Oman dan seluruh pihak yang turut membantu proses pembebasan dan pemulangan Surya.

Dihubungi terpisah saat sedang menunggu jadwal penerbangan ke Makssar di Bandar Udara Sekarno Hatta, Surya Hidayat Pratama bersyukur akhirnya dibebaskan oleh Houthi dalam keadaan selamat. Selama 111 hari dalam masa penahanan oleh Houthi, dirinya dan sepuluh awak kapal Rwabee lainnya diperlakukan baik seperti tamu.

“Semua kebutuhan dasar kami, seperti makan, istrirahat, beribadah, diberikan sama mereka. Tidak ada sama sekali (perlakuan tidak mengenakkan). Itu pun mereka memberikan akses untuk berkomunikasi dengan keluarga,” ujar Surya.

Ayah satu putri berumur 2,5 tahun ini mengaku perasaannya setelah bebas bercampur aduk antara sedih dan bahagia. Dia merasa yakin karena pihak Kementerian Luar Negeri memberikan harapan positif sehingga dirinya tidak merasa khawatir.

Houthi menangkap kapal Rwabee karena dituduh membawa perlengkapan militer milik Arab Saudi untuk keperluan berperang di Yaman. Pasukan koalisi Saudi sudah menggempur Houthi sejak Maret 2015, namun belum mampu melumpuhkan kelompok bersenjata tersebut. [fw/ka]

Interaksi Berita
Interaksi Komentar: